Presiden AS Joe Biden: Jakarta Akan Tenggelam 10 Tahun ke Depan, Ibukota segera Dipindahkan

progresifjaya.id, JAKARTA – Dalam 10 tahun ke depan Jakarta terancam tenggelam, karena naiknya permukaan air laut. Ini terjadi karena perubahan iklim yang eksrem. Ribuan orang bisa kehilangan tempat tinggal, mata pencarian dan kehidupan.

“Jika, pada kenyataannya, permukaan laut naik dua setengah kaki lagi, Anda akan memiliki jutaan orang yang bermigrasi, memperebutkan tanah yang subur,” ujar Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden yang tiba-tiba menyebut Indonesia saat berpidato di kantor Direktur Intelijen Nasional AS, beberapa waktu lalu.

Pernyataan Biden ini keluarkan ketika berbicara soal perubahan iklim. Menurutnya, perubahan iklim adalah ancaman terbesar AS merujuk Kementerian Pertahanan.

“Departemen Pertahanan mengatakan ancaman terbesar yang dihadapi Amerika adalah perubahan iklim,” tegasnya dalam pidato itu sebagaimana dipublikasikan whitehouse.gov, Jumat (30/7) seperti dikutip CNBCindonesia.

Apa yang terjadi di Indonesia jika proyeksinya benar bahwa, dalam 10 tahun ke depan, mereka mungkin harus memindahkan ibu kotanya karena mereka akan berada di bawah air.

Oleh karenanya Biden meminta warga AS bergabung bersama warga dunia untuk mencegah hal ini. Menurutnya, karena itu pula AS bahkan bisa bekerja sama dengan Rusia dan China.

Ancaman penurunan tanah dan naiknya air laut yang mengakibatkan banjir rob di Indonesia sebenarnya dipaparkan lembaga penelitian Deltares yang berbasis di Belanda. Dengan melakukan model elevasi global menggunakan data Light Detection and Ranging (LiDAR) mereka menunjukkan data yang signifikan.

“Di Indonesia, luas wilayah dengan ketinggian di bawah 2 meter di atas permukaan laut yang terdeteksi oleh LiDAR nyatanya 14 kali lipat lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya,” ujar lembaga itu dikutip dari Channel News Asia (CNA).

Dalam laporan berjudul “The Economics of Climate Change” yang dirilis April lalu, perusahaan reasuransi global Swiss Re Institute (SRI) memperkirakan bahwa ekonomi dunia berisiko kehilangan 18% kue ekonominya. Ini akibat dampak perubahan iklim pada 2050 nanti.

Dalam laporan tersebut, SRI melakukan uji tekanan (stress test) terhadap ekonomi dunia jika perubahan iklim berjalan tak terbendung. Hasilnya, mereka menemukan bahwa isu perubahan iklim bakal memukul 48 negara, yang mewakili 90% ekonomi dunia.

Editor: Isa Gautama

Bagikan Berita Ini: